Keuangan dan Hobi

Apakah hobi Anda membuat Anda kehilangan lengan dan kaki?

Hobi dapat memberi kita rasa pelepasan dari masalah kita sehari-hari; kepuasan yang diperoleh seseorang dari mengejar kesenangan apakah itu mengumpulkan perangko, uang kertas, label bir, atau barang apa pun yang orang gambarkan sebagai barang koleksi, berperahu, olahraga, balap mobil, atau apa pun.

Jika Anda akan memiliki hobi, Anda benar-benar perlu memastikan bahwa itu tidak membebani Anda lebih dari yang Anda mampu dan tidak mengorbankan dana pensiun Anda.
Ada beberapa cara untuk menekan biaya dengan hobi Anda; ambil apa pun yang Anda kumpulkan. Anda dapat mencantumkan barang duplikat Anda di eBay atau situs lelang lainnya. Ini juga akan memberi Anda perkiraan jenis permintaan yang ada untuk jenis barang koleksi khusus Anda.

Penting juga untuk menyadari bahwa sesuatu hanya bernilai apa pun yang bersedia dibayar oleh orang lain. Jika Anda tidak dapat menemukan pembeli untuk apa pun koleksi Anda, maka itu tidak berarti apa-apa.
Ada beberapa hal yang sentimental, namun, hal-hal yang mungkin tidak memiliki nilai uang tetapi sangat berharga bagi keluarga seperti foto-foto lama atau pusaka.

Ini mungkin tidak memerlukan biaya apa pun untuk Anda peroleh karena mungkin telah diturunkan dari generasi ke generasi atau telah diberikan kepada Anda, tetapi tidak demikian halnya dengan banyak barang koleksi yang diperoleh dengan hasrat yang dapat digambarkan sebagai penimbunan.

Kecuali seseorang memiliki jumlah uang belanja yang tidak terbatas, semua barang ini pasti mahal harganya.
Orang akan sering pergi tanpa membiayai hobi mereka seperti tidak memiliki mobil, tidak memberikan kontribusi untuk dana pensiun mereka, atau tidak menghabiskan uang untuk perbaikan rumah yang sangat dibutuhkan.

Seorang kolektor yang memiliki banyak koleksi label bir, 30.000+ saya yakin dengan bangga membanggakannya kepada semua orang yang berkunjung. Siapa pun dapat menebak berapa banyak yang telah dia habiskan untuk memperoleh koleksi ini, tetapi hal yang paling menyedihkan adalah dia tidak berkontribusi pada dana pensiunnya dan karena itu kehilangan insentif pemerintah.

Alasan lama “Saya mungkin mati sebelum pensiun dan orang lain akan mendapatkan uang saya,” telah digunakan beberapa kali, tetapi kemudian orang lain akan mewarisi koleksi label birnya dan jika ada masalah keuangan seperti tagihan medis yang besar, dia akan tidak mampu membelinya, dan diragukan apakah dia bersedia melepaskan koleksinya meskipun banyak uang yang ditawarkan untuk itu.
Hal yang sama dikatakan untuk aktivitas lain yang merupakan hobi. Pepatah lama “Bayar dirimu sendiri dulu” benar karena cepat atau lambat seseorang yang salah mengatur keuangan mereka pada akhirnya akan menyadari bahwa itu akan mengejar mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *